Industri

Cara Membuat Target Marketing Yang Tepat

Cara Membuat Target Marketing Yang Tepat

Cara Membuat Target Marketing Yang Tepat. Tenaga kerja marketing adalah salah satu aspek yang ada di lingkup perusahaan. Khususnya bagi perusahaan atau bisnis bisnis yang skalanya sudah menengah keatas, pasti ada dan memiliki tenaga kerja di bidang ini. tujuannya tak lain adalah untuk memasarkan atau membantu peningkatan penjualan yang dihasilkan atas pemasaran barang atau produk maupun jasa yang dihasilkan oleh bisnis atau perusahaan kita. Tenaga kerja marketing adalah ujung tombak kita dalam bidang yang satu ini, jadi sudah pasti akan mendapatkan perhatian lebih dan keberadaannya akan sangat penting. Nah,d alam bahasan kita kali ini, kita masih memiliki topik seputar tenaga kerja marketing ini yaitu mengenai pentargetan yang apsti dimiliki oleh setiap perusahaan untuk tenaga kerja marketing yang ada di dalam badan usahanya.

Sponsore aplikasi catering

Sebagaimana yang sudah kita ketahui, kita bekerja pasti memiliki rules atau aturan aturan yang sifatnya harus diutamakan dan dilakukan. Dengan demikian pekerjaan akan menjadi teratur dan tidak asal asalan, tidak asal dikerjakan. Demikian juga untuk devisi penting seperti pemasaran yang melibatkan tenaga kerja marketing ini, sudah pasti ada rules atau aturannya tersendiri. Pada umumnya, perusahaan akan menerapkan suatu pentargetan bagi setiap tenaga marketing baik secara individu maupun kelompok, untuk bekerja berdasarkan target yang harus dicapai untuk mencapai suatu hasil tertentu. Tentunya ini menjadi salah satu aspek penting yang akan mereka perhatikan dan akan selalu diutamakan dalam rangka melakukan pekerjaan pemasaran yang dilakukan.

Nah, dalam bahasan kita ini kita akan belajar dan memahami cara membuat target yang tepat bagi tenaga kerja marketing yang ada di lingkup perusahaan kita. Sebab pembuatan target yang harus mereka penuhi ini tidak bisa dilakukan sembarangan karena akan menimbulkan dampak besar yang negatif jika kita salah membuat atau merancangnya. Dalam pembuatannya, ada beberapa aspek yang harus kita pertimbangkan baik dari sisi kebutuhan perusahaan hingga aspek realistis yang harus dipenuhi juga. Langsung saja anda simak yang ada di bawah ini.

Kebutuhan Perusahaan

Yang pertama anda harus lihat adalah situasi kebutuhan perusahaan atas penjualan produk yang sedang terjadi. Maksudnya seperti ini, bagaimana kondisi pemasaran dalam perusahaan anda saat ini. itulah yang anda harus lihat. Jika perusahaan anda sudah menjalin kerjasama dengan banyak pihak yang menjadikan nilai penjualan anda tinggi, maka anda bisa menerapkan target penjualan marketing tidak teralalu tinggi, sebab mereka hanya sebagai pendukung, jika situasinya seperti itu. Tetapi jika perusahaan anda konsisi pemasarannya kurang baik, maka anda baru mulai menggunakan atau merancangkan target marketing atau target penjualan agak tinggi sedikit, tetapi harus disesuaikan juga dengan aspek lainnya.

Realistis

Anda juga harus melihat kemampuan tenaga kerja marketing yang ada, apakah mereka sudah berpengalaman atau sudah dapat dikatakan kompeten atau belum, jika sudah, maka memasang target yang agak tinggi menjadi mungkin dan sah sah saja, sebab itu masih bernilai realistis. Sebaliknya, ketidak realistisan akan terjadi jika anda menerapkan standar target penjulan yang terlampau tinggi, padahal tenaga kerja marketing yang anda pekerjakan tidak memiliki kompetensi atau skill yang mumpuni atau bisa dibilang profesional. Tentunya mereka akan merasa kaget dan akan mudah menjadi pesimis duluan, sebelum mencobanya. Ini akan meniimbulkan dampak negatif, sebab akan membuat mental mereka down sebelum bekerja atau sebelum mulai.

Tim Tenaga Kerja Marketing

Ketiga, anda harus sesuaikan besaran atau tinggi terget penjualan yang harus dicapai oleh tenaga kerja marketing dengan keadaan tim marketing itu sendiri. Setelah dua aspek diatas, anda juga harus melihat, seberapa banyak tenaga kerja marketing yang ada disana atau diperusahaan anda, jika jumlahnya sedikit, maka tidak perlu menerapkan target yang terlalu tinggi, sebab jika demikian, target itu tidak akan pernah tercapai. Sesuaikan juga dengan keadaan produk atau jasa yang ditawarkan, apakah cukup dikenal dan dipercaya publik atau tidak, sebab jika tidak demikian, akan sulit sekali untuk menjual atau memasarkannya.

Sistem Level

Kami paham dan tahu betul, bahwa perusahaan akan membutuhkan banyak sekali penjualan. Terlepas dari masalh kerjasama atau keadaan pemasaran dan kondisi pasar yang ada, pastinya perusahaan membutuhkan penjualan terus menerus dan tingkat yang setinggi tingginya atau jumlah penjualan yang sebesar besarnya tanpa terkecuali. Nah, akan tetapi anda harus mampu mengesampingkan terlebih dahulu obsesi itu. Tetapi ada solusi yang paling baik yang anda bisa lakukan, yaitu dengan menggunakan sistem level seperti ini. jadi, target yang ada terdiri dari beberapa lapisan, contohnya untuk mereka yang junior, anda bisa berikan target yang rendah, namun gaji atau komisinya juga tergolong junior. Demikian juga untuk mereka yang sudah senior, maka akan mendapatkan target yang lebih tinggi, namun penghasilan atau gaji yang tinggi uga, nah tidak sampai disitu saja, tetapi ada lapisan lapisan atasnya, yang akan memberikan komisi atau penghasilan tambahan guna menaikan pednapatan atau gaji mereka ketika mencapainya. Nah ini semua akan memotivasi mereka untuk mengambil andil lebih besar dan melakukan pengorbanan dan kerja keras yang lebih lagi, inilah kriteria dan cara yang paling tepat untuk membuat pentargetan penjulan.

 

0
0%
like
1
100%
love
0
0%
haha
0
0%
wow
0
0%
sad
0
0%
angry

Comments

comments


PeluangUsahaTerkini.com adalah sebuah website portal berita resmi dari Halo Komunikasi Sejahtera yang dibuat khusus untuk memberikan informasi secara detail mengenai peluang usaha yang ada saat ini, Pembelajaran internet marketing bagi pemula, Tips & Trick seputar internet marketing.

Subscribe Now

Visit Our Facebook

Copyright © 2017 Peluang Usaha Terkini

To Top